//
you're reading...
Uncategorized

SEJARAH CIUNG WANARA


CIUNG WANARA

Bojong Galuh Karangkamulyan adalah sebuah nama yang cukup akrab untuk masyarakat yang ada di Kabupaten Ciamis. Dikatakan akrab karena nama ini merupakan sebuah kawasan yang berupa hutan lindung yang mengandung berbagai kisah yang berhubungan dengan kerajaan pada jaman dahulu. Masyarakat menganggap bahwa kawasan ini merupakan peninggalan pada masa Kerajaan Galuh yang diperintah oleh Permanadikusumah dan putranya yang bernama Ciung Wanara. Dengan demikian muncullah sebuah cerita rakyat yang telah turun temurun sejak dahulu yaitu cerita tentang ihwal Kerajaan Galuh yang diperintah oleh Permanadikusumah serta penerusny yaitu Ciung Wanara, yang dibumbui dengan hal yang luar biasa seperti kesaktian dan keperkasaan yang tidak dimiliki orang biasa. Hal ini dimaksudkan hanyalah untuk mengagungkan seorang raja yang mungkin dalam visi mereka raja adalah segala-galanya, istimewa dan terlepas dari segala kekurangan yang menjadikannya berpredikat sebagai raja.
Bila kita telusuri lebih jauh kawasan yang luasnya kurang lebih 25 Ha ini menyimpan berbagai benda-benda yang diduga mengandung sejarah seperti batu. Batu-batu ini letaknya tidaklah berdekatan tetapi menyebar dengan bentuknya yang berbeda-beda, berada dalam sebuah tempat berupa struktrur bangunan terbuat dari tumpukan batu yang bentunya hampir sama. Struktur bangunan itu memiliki sebuah pintu sehingga menyerupai sebuah kamar.
Batu-batu yang ada dalam struktur bangunan itu memiliki nama dan kisah, begitu pula beberapa lokasi lain yang terdapat didalamnya yang berada diluar struktur batu. Nama batu merupakan pemberian dari masyarakat yang dihubungkan dengan kisah/cerita rakyat tentang Kerajaan Galuh seperti; pangcalikan atau tempat duduk, lambang peribadatan, dikatakan lambang peribadatan mungkin karena bentuknya menyerupai sebuah stupa, panyandaan atau tempat melahirkan, berupa batu yang berdiri tegak lurus serta memanjang sehingga menyerupai tempat duduk yang ada sandarannya, pengaduan ayam yang merupakan sebuah lokasi yang berupa dataran yang dikelilingi struktur bangunan,Sanghyang bedil, juga merupakan sebuah tempat yang dikelilingi oleh struktur bangunan, kemudian sebuah mata air yang di sebut Cikahuripan yang letaknya di sebelah dalam kawasan hutan lindung yang dikelilingi oleh rimbunnya pepohonan.
Masyarakat masih banyak yang menganggap bahwa tempat ini mengandung keramat, mereka masih berpegang pada mitos yang cukup kuat tentang Ciung Wanara dan Permanadikusumah, sehingga banyak orang datang ke tempat ini dengan tujuan untuk mencari berkah.
Adanya cerita rakyat yang dihubungkan dengan benda-benda yang ada di kawasan Bojong Galuh Karangkamulyan ini telah membudaya di Kabupaten Ciamis, hampir semua orang mengetahui kisah Ciung Wanara serta batu-batu yang telah diberi nama itu merupakan tempat kegiatan pada masa Kerajaan Galuh, sehingga apabila kita bertanya kepada masyarakat mengenai tempat ini tanpa ragu-ragu mereka akan menjawab bahwa tempat ini merupakan peninggalan pada masa Kerajaan Galuh.
Keberadaan tempat ini dapat kita lihat dari tiga sudut pandang bila dihubungkan dengan kedudukannya dengan waktu sekarang ini. Pertama dari sudut pandang sejarah, kedua cerita rakyat, ketiga sebagai obyek wisata.
Bila kita tinjau dari sudut pandang sejarah, memang kita tidak bisa menolak bahwa Kerajaan Galuh itu pernah ada serta nama yang disebutkan seperti tokoh Permanadikusumah dan Ciung Wanara itu adalah seorang raja yang memerintah pada masa Kerajaan Galuh sekitar abad ke-8 Masehi. Begitu pula mengenai tempat, hal ini mungkin saja terjadi bahwa tempat ini merupakan bekas Kerajaan Galuh, seperti Lakbok juga daerah Cibeureum yang ada di Tasikmalaya, hal ini mungkin saja terjadi karena kerajaan pada jaman dahulu sering berpindah-pindah.
Sudut pandang kedua adalah cerita rakyat yang telah lama turun temurun. Hal ini merupakan bagian yang tak terpisahkan dari masyarakat di Kabupaten Ciamis sebagai kekayaan budaya yang keberadaannya tidak terlepas dari berbagai mitos yang dihubungkan dengan yang sekarang ini disebut sebagai situs yaitu tempat yang diduga mengandung sejarah.
Sudut pandang ketiga adalah kedudukan situs Bojong Galuh Karangkamulyan ini adalah sebagai obyek wisata, sesuai dengan sebutan sebagai obyek wisata, tempat ini banyak dikunjungi sebagai tempat rekreasi yang menyenangkan, karena tempatnya sejuk dan nyaman serta letaknya sangat strategis, yaitu berada di jalur jalan raya yang menghubungkan Ciamis dengan Banjar. Disamping itu, tempat ini dilewati oleh kendaraan menuju tempat yang lebih jauh lagi seperti Jawa Tengah, karena merupakan jalan protokol. Untuk lebih jelasnya dapat kita lihat pada penjelasan selanjutnya yang akan diuraikan di muka.

About nugrahagilang

MARILAH MAJUKAN DUNIA PENGETAHUAN DENGAN PERCAYA DIRI

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: