//
you're reading...
Uncategorized

SEJARAH NAPOLEON III


Napoleon III (1808-1873), kaisar Perancis (1852-1870), yang menghidupkan kembali kekaisaran Napoleon pada pertengahan abad ke-19 dan dipimpin Perancis untuk kekalahan dalam Perang Perancis-Prusia (1870-1871).charles Louis Napoleon Bonaparte lahir di Paris, anak ketiga dan terakhir dari Raja Louis dan Ratu Hortense Belanda, dan dengan demikian keponakan Napoleon I. Karena keluarga Bonaparte dibuang dari Perancis setelah kejatuhan pamannya, Louis Napoleon dididik secara pribadi dalam Swiss dan Bavaria. Ibunya dididik dia di kemuliaan dari legenda Napoleon dan menetapkan kursus ke arah pemulihan kekuasaan keluarga. Untuk mencapai tujuan itu, ia menulis pamflet dan risalah untuk merumuskan program politik, menggambarkan dirinya sebagai pembaharu sosial, politik liberal, ahli militer, dan pendukung pembangunan pertanian dan industri. Dia juga memimpin dua upaya bersenjata gagal untuk menggulingkan rezim Raja Louis Philippe, pada tahun 1836 dan 1840. Dipenjara seumur hidup setelah kedua, ia melarikan diri pada tahun 1846, meminta perhatian diperbaharui pada dirinya sendiri.

Setelah Louis Philippe digulingkan dalam tahun 1848, Louis Napoleon diperbaharui pencarian dengan menawarkan dirinya sebagai calon presiden republik Perancis yang baru. Betapa terkejutnya para veteran politik, ia menang di tanah longsor. Kemenangan-Nya berkurang, namun, dengan kemenangan royalis dalam pemilihan legislatif pada tahun 1849 dan konstitusi yang membatasi dia untuk satu masa jabatan empat tahun. Dia memutuskan bahwa dilema oleh kudeta pada tanggal 2 Desember 1851, dengan asumsi kekuasaan diktator dan memperluas masa jabatannya sampai sepuluh tahun. Meskipun kantong terus oposisi, bukti nyata dukungan rakyat luas mendorong dia setahun kemudian untuk mengkonversi Republik Kedua ke dalam Kekaisaran Kedua; karena anak Napoleon I telah dikenal pengikutnya sebagai Napoleon II, Louis Napoleon mengambil gelar Napoleon III. Sejarawan membagi pemerintahannya menjadi dua periode. kediktatoran ini bertahan sampai 1860. Selama kediktatoran, Napoleon membatasi kebebasan pers dan kebebasan berpikir intelektual, ia disensor koran dan diasingkan banyak penulis, termasuk Victor Hugo, melarang karya-karya mereka. Selama periode ini, oposisi mulai mount dan Napoleon terpaksa membatasi kekuasaannya. Setelah 1860, Louis Napoleon memulai serangkaian reformasi liberal yang memuncak dalam sebuah monarki terbatas, Kekaisaran Liberal, pada tanggal 2 Januari 1870. liberalisasi ini ditandai oleh undang-undang tenaga kerja, gerakan menuju perdagangan bebas, dan kebangkitan partai oposisi. Pada tahun 1868 ia diberikan kebebasan berkumpul dan melonggarkan pembatasan terhadap pers. Napoleon juga sangat memperpanjang rel kereta api Perancis dan mencoba untuk memperbaiki kondisi masyarakat miskin. Mungkin karya Napoleon III yang paling tahan lama adalah rekonstruksi Paris, diawasi oleh perencana kota Baron Haussmann.

keberhasilan-Nya, bagaimanapun, dibayangi oleh kebijakan luar negeri yang terlalu sering idealis, membutakan kaisar untuk bahaya nyata untuk keamanan Prancis. Dari 1854-1856 Prancis bergabung dengan Inggris, Kekaisaran Ottoman, dan kerajaan Sardinia dalam Perang Krimea memerangi kemajuan Rusia. Pada tahun 1859 Perancis berperang lagi dengan kerajaan Sardinia untuk mengusir Austria dari Italia. Meskipun Perancis menerima Nice dan Savoy tahun 1860 karena upayanya, intervensi Perancis menciptakan masalah lain. Perang adalah satu mahal, dan Napoleon tidak meramalkan kemungkinan bahwa Italia akan bersatu pada tahun 1861, menciptakan kekuatan Eropa dengan yang Perancis harus bersaing. Pada tahun 1863 Napoleon mendorong Maximilian, yang Archduke dari Austria, menjadi kaisar Meksiko. Marah oleh intervensi Perancis, Amerika Serikat menuntut agar meninggalkan Perancis. Namun, Maximilian tidak meninggalkan dan dibunuh oleh pemerintah Meksiko. Ancaman dari Prusia, khususnya, dianggap terlambat dan tidak siap menangkap Perancis dalam segala hal ketika perang datang pada tahun 1870. mengalahkan Swift di lapangan dipimpin untuk menangkap Napoleon, dan rezimnya digulingkan di Paris pada tanggal 4 September 1870. Ia meninggal dalam pengasingan di Chislehurst, Inggris.

Evaluasi dari jangkauan Napoleon III dari melihat dia sebagai tiran untuk memuji upaya ke arah demokrasi. Dia diwujudkan kontradiksi yang aneh dan pemerintahannya terombang-ambing dari rezim otoriter ke yang semakin demokratis. Petani sangat mendukung dia dan ia populer terpilih. Namun, ia menghancurkan setiap lawan. Dia ditingkatkan Perancis melalui upaya untuk mengurangi kemiskinan, untuk mendorong industrialisasi, dan untuk memperbaiki infrastruktur negara. Ketika ia diberikan reformasi liberal, ia tidak bisa menangani oposisi. Napoleon dikalahkan mencoba untuk menavigasi antara demokrasi dan penindasan.

About these ads

About nugrahagilang

MARILAH MAJUKAN DUNIA PENGETAHUAN DENGAN PERCAYA DIRI

Diskusi

Belum ada komentar.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: